Menteri LHK-Ketua MUI Samakan Persepsi Terkait Iklim

Pewarta : id Menteri LHK-Ketua MUI

Jakarta, (Antara) - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya dan Ketua Majelis Ulama Indonesia Din Syamsudin bertemu di Kantor CDCC, Jakarta, untuk menyamakan persepsi terkait perubahan iklim dan pemanasan global.

Pertemuan antara dua tokoh tersebut juga digelar karena Ketua PP Muhammadiyah periode 2005 - 2015 tersebut dijadwalkan berbicara dalam dua forum internasional di Turki dan Inggris tentang perubahan iklim dan pemanasan global.

"Saya dapat informasi Pak Din diundang sebagai tokoh agama, akan bicara di forum dunia tentang lingkungan dan perubahan iklim. Karena itu saya merasa perlu menjelaskan kepada beliau apa yang sedang kita persiapkan dan apa yang sedang kita lakukan dan visi pemerintah ke depan," kata Siti Nurbaya setelah pertemuan tersebut di Jakarta, Sabtu.

Siti menjelaskan Indonesia tidak tertinggal tentang isu perubahan iklim, oleh karenanya dalam forum dunia di Turki dan Inggris, akan menjadi salah satu kesempatan untuk menyuarakan tentang apa yang sudah dan akan dilakukan pemerintah.

"Pimpinan tertinggi China sudah bicara tentang agenda perubahan iklim, juga Presiden Obama pada 3 Agustus juga memperjelas keinginannya untuk perubahan iklim. Saya jelaskan ke Pak Din kita Indonesia sudah jelas Presiden kemarin menyampaikan akan mengurangi emisi, menjaga masyarakat adat, mengatasi kebakaran hutan dan sebagainya. Itu sudah dilakukan," tuturnya.

Sementara itu, ditemui di lokasi yang sama, Din Syamsuddin mengatakan adanya forum internasional di Turki dan Inggris itu menunjukkan bidang agama punya peran penting dalam mengatasi masalah perubahan iklim maupun pemanasan global.

"Saya merasa penting untuk hadir dan saya mewakili MUI. Begitu juga tanggal 8-9 di Brisol dalam forum lebih luas saya bicara tentang kekuatan keamanan dalam penaggulanganan perubahan iklim dari sudut agama Islam. Gerakan dunia ini patut disyukuri karena dunia sudah sadar kalau ada masalah global bisa melalui pendekatan agama untuk penyelesaiannya," kata Din.

Agenda Din sendiri adalah sebagai berikut. Di Turki, ia akan menghadiri forum International Symposium on Islam and Climate Change di Istanbul Turki 17-18 Agustus 2015, dan International Conference on Sustainable Development, Climate Change and Global Warming Bristol Inggris 9 September 2015. (*)
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar